Makau Berharap Perekonomiannya Diperkuat oleh Arus Masuk yang Diharapkan dari Kelompok Wisatawan China Daratan pada bulan November — CasinoGamesPro.com

Industri Perjudian Makau Tidak Akan Pernah Sama Setelah Kejatuhan Alvin Chau Baru-Baru Ini, Kata Analis Pasar — ​​CasinoGamesPro.com

Selama bertahun-tahun, tokoh judi utama Asia Alvin Chau telah menjalankan bisnis yang terjadi di ruang belakang kasino Makau, dengan bisnis tersebut mampu menyaingi perusahaan kasino AS terbesar, serta operasi taruhan online yang dua kali lebih besar. dari lotere nasional Cina.

Karena perjudian tetap ilegal di Cina daratan, wilayah administrasi khusus Makau yang dulunya merupakan koloni Portugis telah lama menjadi tujuan yang diinginkan para penjudi kaya di negara tersebut.

Sebelum wabah pandemi Covid-19, omset yang dihasilkan oleh 40+ kasino di Makau hampir enam kali lebih besar daripada yang dihasilkan oleh kasino di Mekkah perjudian Las Vegas. Skala besar industri perjudian Makau adalah alasan mengapa beberapa operator kasino AS memutuskan untuk berkonsentrasi terutama pada perluasan dan pengembangan operasi Asia mereka.

Namun, Alvin Chau, yang telah menjadi salah satu tokoh utama dalam industri perjudian di wilayah administratif khusus itu, dijatuhi hukuman 18 tahun penjara setelah dinyatakan bersalah atas penipuan, perjudian ilegal, dan keterlibatan dalam kejahatan terorganisir. Kini, kejatuhannya, yang didorong oleh tekad Pemerintah China daratan untuk menghentikan pelarian modal elit melalui Makau, diperkirakan akan membawa beberapa perubahan serius pada industri perjudian di wilayah administrasi khusus tersebut.

Setelah hampir dua puluh tahun keuntungan kasino meningkat, analis pasar game Asia percaya bahwa sektor ini akan menghadapi masa-masa yang jauh lebih sulit, dengan peningkatan pendapatan perjudian yang tidak menentu tidak lagi terlihat. Menurut pakar pasar, itu akan menjadi tugas yang sangat sulit untuk mengganti hilangnya uang orang kaya dengan pendapatan yang dihasilkan oleh pasar massal atau penawaran non-judi tempat tersebut.

Operasi Perjudian Ilegal, Penipuan, dan Tautan ke Kejahatan Terorganisir Mengakibatkan Hukuman Penjara Chau

Seperti yang diungkapkan oleh laporan uji tuntas 2018 oleh Klub Joki Hong Kong, junket maestro Alvin Chau adalah anak didik dari pemimpin kelompok kejahatan terorganisir 14k Wan Kuok-koi, juga dikenal sebagai “Gigi Patah”. Kemudian, Tuan Chau menjadi kepala operator junket Suncity dan memasuki bisnis perjudian, pemasaran, dan hiburan. Bisnisnya bergantung pada orang kaya yang mengunjungi kasino Makau. Selain menarik mereka dan membawa mereka ke Makau untuk berjudi di tempat kasino lokal, operator junket juga memberikan kredit kepada pelanggan tersebut.

Seperti yang baru-baru ini dilaporkan oleh CasinoGamesPro, putusan yang dikeluarkan oleh pengadilan yang menghukum mogul operator junket 18 tahun penjara menyatakan bahwa Mr. Chau menjalankan operasi perjudian ilegal yang menghasilkan omset hampir HK$821 miliar dalam delapan tahun antara Maret 2013 dan Maret 2021. Menurut putusan, jumlah tersebut setara dengan pendapatan yang dihasilkan oleh tiga kasino AS terbesar yang beroperasi di kota tersebut selama periode yang sama.

Ukuran perdagangan perjudian ilegal telah mencerminkan fakta bahwa operator junket digunakan oleh beberapa penduduk China yang kaya untuk menyalurkan uang dalam jumlah besar ke luar negeri dengan menyimpan dana di junket dan rekening bank bawah tanah di daratan dan kemudian mencairkan uang mereka yang tidak terpakai. chip kasino keluar dalam mata uang yang dapat dikonversi seperti dolar Hong Kong dan mengirimkannya ke luar negeri.

Menurut eksekutif kasino, perputaran perjudian ilegal Suncity dengan jelas menunjukkan bahwa Alvin Chau tidak tertandingi dalam kemampuannya untuk menarik elit papan atas dari Tiongkok daratan ke Makau, dan para pemain benar-benar tidak dapat menghindari berurusan dengannya.

Terlepas dari pengaruhnya yang sangat besar di pusat perjudian lokal, jangkauan Tn. Chau jauh melampaui Makau dan Cina. Sejumlah operator kasino di Australia telah ditangguhkan izin operasinya setelah mengizinkan Suncity untuk menawarkan layanan perjudian junket di sana dan menjalankan ruang perjudian VIP high-roller di tempat mereka. Menurut salah satu dari sedikit laporan Pemerintah Australia yang mengikuti penyelidikan menyeluruh terhadap operasi kasino lokal, ruang VIP yang dijalankan oleh Suncity di Melbourne Casino of Crown Resorts adalah bagian penting dari rantai operasi pencucian uang yang terkait dengan aktivitas Alvin Chau.

Sekarang, pakar pasar telah mencatat bahwa penangkapan Mr. Chau pada tahun 2021 dan hukuman penjara 18 tahun baru-baru ini akan membuka jalan bagi keuntungan yang lebih terbatas bagi operator kasino internasional. Suncity masih terdaftar di bursa saham Hong Kong dengan nama baru – LET Group – tetapi telah menghentikan operasi ruang sampah dan mengurangi pekerja. Selain itu, operator junket saingan di Makau lebih memilih untuk tidak menonjolkan diri setelah penangkapan, dengan bisnis perjudian VIP, yang pada tahun 2019 menghasilkan hampir setengah dari pendapatan kasino di wilayah tersebut (46%), secara efektif dihentikan oleh Pemerintah. Cina daratan. Analis telah mencatat akan menarik untuk melihat berapa lama waktu yang dibutuhkan pasar untuk mengisi kekosongan dan memproyeksikan bahwa perjudian VIP di Makau tidak akan lagi sama.

Author: Bruce Simmons